Suspek serangan tikaman di Paris yang dibebaskan dari penjara selepas rancangan pengganas Islam sebelum ini: Menteri Perancis

(SeaPRwire) Р  Suspek yang ditangkap dalam serangan tusukan yang kejam di Paris yang meninggalkan warga negara Jerman mati dan dua orang lain cedera tidak jauh dari Menara Eiffel adalah dibebaskan dari penjara pada 2020 setelah merancang serangan teroris Islam, menurut menteri dalam negeri Perancis.

Berbicara kepada wartawan pada hari Sabtu malam, Menteri Dalam Negeri Perancis Gerald Darmanin mengatakan suspek yang ditangkap, warga negara Perancis di pertengahan 20-an, tertekan atas berapa banyak Muslim yang mati di Afghanistan dan di Palestin, mendakwa bahawa Perancis adalah sekutu, menurut laporan oleh Associated Press dan Politico.

Darmanin mengatakan penyerang yang dituduh kelihatannya berteriak “Allahu Akbar” (Allah Maha Besar), menurut AP.

Emmanuel Macron dengan cepat mengutuk insiden Sabtu ini sebagai “serangan teroris”.

“Saya mengirim semua belasungkawa saya kepada keluarga dan orang terdekat warga negara Jerman yang meninggal malam ini selama serangan teroris di Paris dan berfikir dengan perasaan orang yang sedang cedera dan menerima perawatan,” tulis Macron dalam pos pada X pada hari Sabtu. “Terima kasih terbesar saya kepada pasukan darurat yang memungkinkan penangkapan seorang tersangka dengan cepat. Jaksa anti-terorisme nasional yang kini menangani akan bertanggung jawab untuk menerangi hal ini sehingga keadilan dapat dilakukan atas nama rakyat Perancis.”

“Kita tidak akan pernah,” tulis Perdana Menteri Perancis √Člisabeth Borne di X.

Suspek sebelumnya menghabiskan empat tahun di penjara untuk merancang serangan lain pada 2016.

Lahir di Neuilly-Sur-Seine, pinggiran Paris, penyerang yang dituduh dibebaskan dari penjara pada 2020, sedang diawasi dan menjalani perawatan psikiatri, dan baru-baru ini tinggal dengan orang tuanya di wilayah Essonne, selatan Paris, kata Darmanin.

“Orang ini siap untuk membunuh orang lain,” kata Darmanin kepada wartawan.

Annalena Baerbock menggambarkan insiden itu sebagai “serangan Islamis yang diduga”.

“Berita mengejutkan dari #Paris,” tulis Baerbock di X. “Pikiranku bersama teman dan keluarga pemuda Jerman yang terbunuh dalam serangan Islamis yang diduga itu. Hampir seluruh hidupnya masih di depannya. Sembuhkan segera yang terluka. Kebencian dan teror tidak ada tempatnya di Eropa.”

Pihak berwenang mengatakan penyerang yang dituduh, yang belum diidentifikasi namanya, menyerang pasangan Jerman dengan pisau sedikit setelah pukul 9 malam di Quai de Grenelle, tidak jauh dari Menara Eiffel. Seorang pria berusia 23 tahun yang merupakan warga negara Jerman-Filipina meninggal akibat lukanya. Seorang sopir taksi dilaporkan mencoba campur tangan dalam serangan dekat jembatan Bir Hakeim, kawasan populer bagi wisatawan, tetapi tersangka berlari ke seberang Sungai Seine ke Tebing Kanan, menyerang dua orang lain dengan palu.

Seorang pria Inggris berusia 66 tahun dan warga negara Prancis berusia 60 tahun terluka, dilaporkan The Guardian. Penyerang yang dituduh berhenti oleh polisi, yang dua kali menembakkan taser di perutnya, kata Darmanin, memuji petugas karena respon cepat mereka dan mengulangi bahawa “pastilah akan ada korban lain.”

Perancis berada dalam keadaan siaga terorisme yang lebih tinggi sejak pembunuhan guru Dominique Bernard pada Oktober di kota utara Arras oleh mantan murid asal wilayah Ingushetia di Pegunungan Caucasus Rusia dan diduga radikalisasi Islam.

Serangan pembunuhan itu tiga tahun setelah Charlie Hebdo dibunuh di luar Paris, dipenggal oleh Chechen yang diradikalisasi kemudian dibunuh oleh polisi. Enam remaja sedang diadili di Paris atas tuduhan mencetuskan pembunuhan setelah Paty menunjukkan kartun Nabi Muhammad di kelas selama diskusi tentang nilai-nilai sekuler dan kebebasan berekspresi Prancis.

Serangan Sabtu meningkatkan tingkat ketakutan di ibu kota Prancis, masih ditandai oleh serangan 2015 terhadap kafe dan gedung musik oleh radikal Islam yang menewaskan 130 orang.

Artikel ini disediakan oleh pembekal kandungan pihak ketiga. SeaPRwire (https://www.seaprwire.com/) tidak memberi sebarang waranti atau perwakilan berkaitan dengannya.

Sektor: Top Story, Berita Harian

SeaPRwire menyampaikan edaran siaran akhbar secara masa nyata untuk syarikat dan institusi, mencapai lebih daripada 6,500 kedai media, 86,000 penyunting dan wartawan, dan 3.5 juta desktop profesional di seluruh 90 negara. SeaPRwire menyokong pengedaran siaran akhbar dalam bahasa Inggeris, Korea, Jepun, Arab, Cina Ringkas, Cina Tradisional, Vietnam, Thai, Indonesia, Melayu, Jerman, Rusia, Perancis, Sepanyol, Portugis dan bahasa-bahasa lain.