‘Saya Diselamatkan oleh Mukjizat.’ Seorang yang Terselamat Menceritakan Kembali Kegerian Serangan Hamas ke Festival Supernova Israel

Israel evacuees

Arbel Ashkenazy menghadiri festival Supernova pada malam Jumaat, sebuah pesta rave gurun yang bertepatan dengan permulaan cuti seminggu panjang Yahudi Sukkot, yang meraikan musim luruh dan memperingati kisah Lama Testament tentang bangsa Yahudi yang berkeliaran di gurun selama 40 tahun selepas melarikan diri dari perhambaan di Mesir. Festival itu menampilkan muzik psy trance Brazil dan memberi tumpuan kepada cinta bebas, semangat dan pemeliharaan alam sekitar.

Tetapi pada awal pagi Sabtu, militan Hamas terjun payung ke dalam festival terbuka itu dan mula menembak secara membabi-buta ke arah pemuzik pesta. Pada masa yang sama, Hamas juga melancarkan beribu-ribu roket dari Gaza ke Israel dan menghantar pejuang ke bandar-bandar sempadan selatan negara itu. Hamas berkata bahawa mereka telah menawan lebih 100 tebusan Israel setakat ini. Lebih 700 ratus orang Israel terbunuh, dengan jumlah kematian melonjak ke lebih 1,200 di kedua-dua belah pihak pada hari Isnin.

Festival Supernova mempunyai salah satu kepekatan mangsa yang tertinggi. Lebih daripada 260 mayat telah ditemui dari festival itu setakat ini.

Di bawah ini adalah laporan Arbel tentang peristiwa yang berlaku di festival itu.


Kami tiba di pesta pada malam Jumaat, dan pada pukul 6 pagi hari Sabtu mereka berhentikan muzik dan siren mula berbunyi. Kami mendengar bunyi roket di atas kepala kami dalam jumlah yang besar. Semasa ini kami tidak begitu tegang, kami hanya tinggal di pesta dan berbaring di lantai. Perlahan-lahan kami mula melihat ramai orang meninggalkan tempat dan menuju ke kereta mereka walaupun sepatutnya kami kekal di situ.

Semasa ini, saya mula mencari kawan saya Eden. Walaupun kami tidak tiba di pesta bersama-sama, dia adalah sahabat baik saya jadi saya terus mula mencarinya. Saya dan kawan saya menjumpainya dan kami berlepas dan mula menuju ke arah kereta pada pukul 7 pagi. Pada ketika ini, kami semakin tegang tetapi kami masih tidak benar-benar faham apa yang sedang berlaku. Juga tidak ada laporan mengenainya dalam berita atau internet lagi.

Kami mula meninggalkan pesta dan masuk ke dalam kenderaan, tetapi kerana semua orang meninggalkan tempat pada masa yang sama—terdapat 3,000 orang di pesta—terdapat kesesakan lalu lintas yang gila di jalan raya. Akhirnya kami membelok ke kiri dan kami terus melihat semua kereta ini dengan tingkap yang pecah akibat tembakan. Kami mendengar ramai orang menjerit bahawa mereka memerlukan ambulans. Kami tidak tahu apa yang perlu dilakukan jadi kami kekal di dalam kenderaan kami.

Pada masa itu, saya sudah hilang hubungan dengan kawan saya Eden, kerana dia berada di kereta yang berbeza dan bersembunyi di sana apabila tembakan bermula. Kemudian, kami mendengar seseorang menjerit, “keluar dari kereta,” jadi kami meninggalkan kereta, dan hanya mula berlari. Terdapat kawasan dengan padang kosong kerana ia adalah pesta alam semula jadi. Ia sangat gersang tanpa pokok atau apa-apa dan kami mula berlari ke arahnya. Pada masa yang sama, kami juga mula mendengar tembakan dari setiap arah dan suara-suara yang menyeru Allahu Akbar. Semasa kami berlari di padang terbuka itu, kami boleh melihat dari jauh beberapa orang Hamas. Mereka memakai pakaian hitam lengkap dengan topeng hitam dan memegang senjata besar.

Untuk beberapa ketika, kami bersembunyi di semak-semak sebelum kami mula berlari lebih jauh ke timur. Tetapi apabila kami mula berlari ke timur, kami nampak orang lain dari pesta berlari ke arah kami dan mereka memberitahu kami, lari ke arah lain kerana ada pengganas di sisi ini. Mereka hanya mengelilingi kami dari setiap arah. Kami terus berlari apabila tiba-tiba saya nampak seorang – seorang malaikat – yang mempunyai van putih besar. Dia mengambil sejumlah orang ke dalam van itu dan saya serta rakan saya memanjat ke dalam van itu.

Sungguh mukjizat kerana walaupun dia memandu di padang terbuka ini, dan terdapat tembakan di mana-mana, kami dapat sampai ke balai polis di bandar Netivot pada pukul 10.30 pagi. Kami tinggal di sana sehingga petang sehingga keadaan reda, kalau anda boleh katakan “reda,” kerana ia tidak benar-benar reda. Di kawasan kami, mereka menangkap beberapa pelaku.

Saya dengar bahawa kawan saya Eden, yang bersembunyi di dalam kereta semasa tembakan, berada di telefon sepanjang masa selama empat jam dengan ibunya. Pada satu ketika dia berada di semak juga, tetapi kemudian tiba-tiba, empat jam ke dalam panggilan telefon itu, mereka mendengarnya berkata di telefon, “mereka menangkap saya.” Anda boleh dengar buat seketika dalam rakaman suara orang Hamas dan kemudian telefon terputus hubungan. Kami telah mencarinya tetapi tidak mendengar khabar daripadanya sejak itu.

Bahagian paling sukar adalah melihat semua mayat anak-anak muda sebaya kami dengan berlumuran darah terbaring di lantai. Kami berada dalam persekitaran kekacauan mutlak. Saya diselamatkan oleh mukjizat dan ditinggalkan dengan aman, tetapi ramai kawan saya termasuk sahabat baik saya Eden masih berada di sana dan saya hanya mahu semua orang pulang dengan selamat dan damai. Saya hanya mahu kisah mengerikan ini berakhir kerana ia tidak kedengaran nyata. Ini tidak normal, di mana-mana negara pun, di mana-mana tempat pun, tiada siapa yang patut melalui sesuatu seperti ini. Ia tidak masuk akal. Kami berlari seperti orang gila di tengah-tengah padang terbuka sementara mereka menembak kami, tiada tempat untuk lari, tiada tempat untuk bersembunyi. Saya bersyukur masih hidup tetapi saya hanya mahu Eden kembali.