Michael Lewis Bandingkan Penentang Buku Baharunya tentang Sam Bankman-Fried kepada ‘Mob’

Michael Lewis

Ketika wartawan Michael Lewis mengumumkan pada Mei bahwa dia menulis buku tentang Sam Bankman-Fried setelah menghabiskan berbulan-bulan dengan kripto mogul FTX di Bahama, buku itu diharapkan menjadi akun definitif tentang runtuhnya keuangan yang mendefinisikan era. Lewis memiliki sejarah panjang dalam menggambarkan dengan lihai momen perubahan sosial dan ekonomi yang penting, dari Liar’s Poker hingga Moneyball hingga The Big Short. Dan Lewis memiliki akses yang menakjubkan kepada subjeknya: dia memberi tahu New York Times bahwa pada beberapa titik, dia melihat Bankman-Fried lebih banyak daripada orang tua pendiri FTX itu sendiri.

Buku itu, Going Infinite: The Rise and Fall of a New Tycoon, dirilis pada 3 Oktober, pada hari yang sama dengan persidangan kriminal terhadap Bankman-Fried dimulai di pengadilan federal Manhattan. Bankman-Fried dituduh melakukan penipuan kawat dan konspirasi untuk melakukan pencucian uang, di antara tuduhan lainnya.

Tetapi sejauh ini, ulasan buku Lewis tidak ramah. New York Times, Washington Post dan Los Angeles Times masing-masing berpendapat bahwa Lewis terlalu dekat dengan subjeknya, dengan kolumnis LA Times Michael Hiltzik menyarankan bahwa sekolah jurnalisme harus menggunakan buku itu sebagai pelajaran tentang “kebutuhan imperatif untuk mendekati subjek dengan bantuan skeptisisme yang sehat…dalam buku ini Lewis tidak melakukan latihan apa pun.”

Saya sangat tertarik untuk berbicara dengan Lewis, karena saya sedang mengerjakan buku saya sendiri tentang Bankman-Fried dan naik turunnya dunia kripto yang epik yang berlangsung selama pandemi. Jadi, setelah menyaksikan hari pertama persidangan Bankman-Fried, saya berjalan ke sebuah hotel di pusat kota Manhattan untuk mewawancarai Lewis tentang buku dan penelitiannya. Dalam wawancara kami, Lewis menyapu kritik dan menangani kekhawatiran spesifik tentang buku itu. “Ini yang terjadi ketika Anda mengatasi massa,” katanya.

(Wawancara ini telah disunting dan diedit untuk kejelasan.)

TIME: Selama seleksi juri untuk persidangan Bankman-Fried pada 3 Oktober, Hakim Lewis Kaplan menyebutkan wawancara Anda di 60 Minutes, di mana Anda berpendapat bahwa Anda tidak percaya Bankman-Fried sengaja mencuri uang pelanggan. Beberapa calon juri menunjukkan mereka telah melihat khusus itu. Apakah Anda berharap juri membaca buku Anda [meskipun mereka dilarang melakukannya]?

Lewis: Saya ingin juri membaca buku itu. Mark Cohen [pengacara Sam Bankman-Fried] mengatakan ini kepada saya: “Anda bangun, Anda menceritakan satu cerita, dan mereka menceritakan cerita lain, dan pertanyaannya adalah cerita mana yang dipercaya juri.” Saya berada dalam posisi istimewa untuk menceritakan cerita yang lebih lengkap, tanpa meninggalkan rincian menjijikkan apa pun. Jika saya seorang juri, saya lebih suka mendengar cerita saya daripada pembelaan atau penuntutan.

Saya hanya akan menceritakan cerita seperti yang saya lihat, dan kemudian meninggalkan diskresi bahwa kemudian Anda menghukum mati dia, membebaskannya, atau tidak tahu apa yang harus dipikirkan tentang dia. Saya tidak ingin juri berpikir saya meninggalkan apa pun lagi yang mereka butuhkan untuk diketahui.

Ada sesuatu tentang Sam dan situasinya yang mendorong banyak orang dan menyebabkan mereka ingin menghakimi dengan cepat. Jika saya punya lima jam dengan jaksa, salah satu hal yang ingin saya ketahui adalah mengapa mereka bergerak begitu cepat. Pengacara Sam memiliki orang di dalam dan di luar yang menasihati tentang kapan dia mungkin diekstradisi dari Bahama. Dan tidak mungkin mereka berpikir itu akan terjadi secepat itu, karena mereka pikir pemerintah akan memerlukan waktu jauh lebih lama untuk mengetahui apa yang sebenarnya terjadi.

Saya pikir itu sejalan dengan respons sosial secara umum: seberapa cepat orang ingin menghakimi. Jadi saya pikir, saya akan berhadapan dengan pembaca yang akan berada dalam suasana hati menghakimi seperti itu.

Tetapi Hakim Kaplan secara eksplisit menasihati calon juri sebaliknya dari saran Anda. “Anda harus melihat tidak ada koran, tidak mendengarkan akun pers, tidak melakukan penelitian internet,” katanya.

Ini lucu tentang sistem peradilan pidana Amerika, bahwa mereka suka orang tidak tahu banyak. Secara historis, tidak selalu begitu. Pernah ada rasa bahwa Anda seharusnya memiliki penilaian oleh rekan-rekan Anda yang agak mengetahui konteks dan situasinya.

Apakah Anda akan meliput persidangan itu?

Ini sangat mengganggu saya bahwa saya tidak bisa ada di sana. Saya tidak dibebaskan dari tur buku saya sampai, jujur, 26 Oktober. Saya belum melihat seluruh daftar saksi. Tetapi saya dapat bertanya dan orang-orang yang telah melihatnya. Dan kelihatannya kasus pemerintah memetakan dengan rapi pada buku itu. Saya tahu bahwa empat atau lima karakter utama dalam buku itu, selain Sam, Nishad [Singh], Caroline [Ellison] dan Gary [Wang] dipanggil sebagai saksi penuntutan.

Going Infinite berisi kutipan dari tulisan pribadi Sam Bankman-Fried, termasuk pengakuannya bahwa dia tidak bisa merasakan kesenangan. Bagaimana Anda mendapatkan kepercayaannya cukup untuk memberi Anda tulisan pribadi yang sangat intens ini?

Saya akan memberi tahu Anda sesuatu yang aneh tentang dia, sebagai karakter. Ketika saya menemukan seseorang yang mungkin saya tulis tentangnya, dan orang itu sangat bersikeras mengetahui apa yang saya lakukan dan mengapa saya melakukannya, saya dengan cepat kehilangan minat. Jadi sebagian besar karakter saya membiarkan saya menulis apa yang saya inginkan untuk ditulis.

Tidak pernah ada yang membiarkan saya seperti yang dilakukan Sam. Dia tidak pernah menunjukkan minat terkecil pun mengapa saya tertarik atau apa yang saya tertarik. Saya jelas tidak pernah menunjukkan apa pun kepadanya.

Tetapi mungkin itu menjadi keuntungan bagi saya, di matanya, bahwa saya telah melihat dan mewawancarai semua orang sebelum itu menjadi buruk. Jadi saya memiliki beberapa konteks dan beberapa pemahaman tentang bagaimana semua orang telah berperilaku. Dan jadi dia benar-benar tidak memiliki opsi yang lebih baik.

Saya ingin bertanya tentang beberapa detail yang muncul di berbagai dokumen penuntutan terhadap Sam tetapi kurang menonjol atau sama sekali tidak ada di buku Anda. Salah satunya adalah bahwa Bankman-Fried diduga menyuap pejabat Cina untuk melepaskan uang dari akun Alameda yang dibekukan.

Saya tahu terlalu banyak tentang itu, dan itu terlihat seperti pengalihan perhatian. Inilah yang terjadi, sepengetahuan saya—dan saya tahu ini dari orang-orang di Hong Kong yang mengatur—pertukaran Cina rutin ditargetkan oleh departemen kepolisian Cina setempat. Mereka akan menemukan alasan untuk membekukan akun. Dalam kasus ini, mereka membekukan akun Alameda. Dan Alameda memiliki sekitar satu miliar dolar di akun ini.

Ada operasi di dalam FTX, atau Alameda, apa pun itu, di Hong Kong, untuk secara sah mendapatkan kembali uang tanpa harus pergi membayar tebusan. Dan mereka mengejarnya, dan itu tidak berhasil. Jadi mereka masuk dan membayar tebusan ke departemen kepolisian Cina secara langsung untuk melepaskan uang, dan uang itu dilepaskan.

Saya sebenarnya ingin memasukkannya. Tetapi mereka tidak berkeliling menyuap orang untuk mengubah undang-undang. Itu lebih menceritakan tentang bagaimana pemerintah Cina bekerja daripada apa pun tentang Sam. Kemudian saya kembali dan mengkonfirmasikannya semua dengan Sam. Dia mengatakan dia tahu dia telah mengirim seseorang untuk mendapatkan uangnya keluar, tetapi dia tidak benar-benar yakin bagaimana dia mendapatkan uangnya keluar.