Mengapa Semua Orang Membahaskan Makna Lagu Baru Olivia Rodrigo ‘Lacy’

Tiada album pop pada hari ini datang tanpa spekulasi mengenai lirik tertentu, dan Olivia Rodrigo terbaru pasti tidak terkecuali. Ada yang berpendapat bahawa jenis analisis lirik ini dipopularkan oleh era Taylor Swift, dengan penulisan lagu tajamnya yang merujuk kepada hubungan lampau, mendorong peminat untuk mencari petunjuk untuk membantu menyelesaikan “misteri” tentang siapa setiap lagu. Kita telah melihat teori tanpa henti bahawa “All Too Well” Swift adalah tentang pelakon Jake Gyllenhaal. Dunia juga melihat bagaimana single breakout Rodrigo “driver’s license” disokong oleh khabar angin mengenai segitiga cinta antara dirinya dan bekas rakan cast High School Musical-nya Joshua Bassett dan Sabrina Carpenter. Masing-masing mereka mengeluarkan lagu yang kononnya merujuk kepada hubungan mereka, dan pencarian makna dalam teks mendorong lebih banyak strim.

Peminat telah gatal untuk mendapatkan susulan dari Rodrigo sejak album debutnya pada 2021 SOUR, dan ketika dia mengeluarkan single utama dari album sophomore-nya, GUTS, ia datang dengan banyak teori. Sesetengah meyakini bahawa “vampire” adalah tentang Zack Bia, seorang penerbit muzik yang pernah menjalinkan hubungan singkat dengan Rodrigo, sementara yang lain berhujah bahawa ia adalah tentang konflik yang didakwa dengan Swift. Keluaran GUTS hari ini telah memberi lebih banyak bahan kepada peminat dan pengguna media sosial untuk berdebat makna tersembunyi di sebalik lirik. Satu lagu khusus menonjol kepada pendengar: “lacy.” Dalam trek album keempat, Rodrigo menyanyikan tentang seorang wanita yang merasa rendah diri dan meneruskan untuk menggambarkan betapa cantiknya dia, secara tematik memanggil Dolly Parton “Jolene.” Ini telah menimbulkan kecurigaan ketika orang berdebat sama ada balada bernafas itu adalah tentang Swift, Carpenter, atau rahsia ketiga, sangat gay, perkara.

Teori Satu: Taylor Swift

Satu kumpulan peminat Rodrigo telah meyakinkan diri mereka bahawa lagu itu adalah tentang Swift kerana cara dia menggambarkan wanita ini. “Mata lebar seperti daisy” dan “bintang cemerlang, Bardot reinkarnasi” secara khusus menonjol sebagai penggambaran yang berpotensi Swift-seperti. Untuk mundur sedikit: Ketika Rodrigo mengeluarkan SOUR, dia menyebut Swift sebagai inspirasi dan bahkan mengkreditkannya di “1 langkah ke hadapan, 3 langkah ke belakang,” kerana lagu itu menyepadukan “New Year’s Day” Swift. Swift dan penulis lagu bersamanya Jack Antonoff dan St. Vincent kemudian ditambah sebagai penulis bersama pada “deja vu” setelah Rodrigo menyebut lagu itu diilhamkan oleh trek Swift “Cruel Summer.”

Kedua-dua penyanyi penulis lagu, yang pada mulanya mempunyai hubungan yang kelihatan mesra, kelihatan mula bercakap kurang mengenai satu sama lain semasa promosi terperinci untuk GUTS. Dalam temu bual dengan The Guardian, Rodrigo secara khusus ditanya sama ada “vampire” adalah tentang Swift, dan dia menjawab, “Maksud saya, saya tidak mahu mengatakan lagu mana pun adalah tentang siapa. Saya tidak pernah melakukan itu sebelum dalam kerjaya saya dan mungkin tidak akan.” Dia juga memberitahu New York Times dia tidak sempat pergi ke Eras Tour, yang sesetengah orang tafsirkan sebagai sindiran terhadap Swift, tetapi kemudian dalam temu bual dengan Interview Magazine memanggilnya “lawatan semua lawatan.” Kedua-dua artis telah banyak dibandingkan dalam media, dan peminat Swift menafsirkan trek vault dari Swift yang direkod semula Red (Taylor’s Version) sebagai respons kepada perbandingan itu. Dalam lagu “Nothing New,” dia menyanyikan tentang ketakutannya digantikan oleh seseorang yang lebih muda, membuka jalan kepada konflik yang didakwa antara kedua-dua pemuzik itu.

LACY is heavenly and it’s absolutely about Taylor Swift. Idolizing Taylor was a nightmare dressed like a daydream. She is just too popular. Olivia couldn’t stand the constant media scrutiny and comparisons anymore pic.twitter.com/cLfNs97WPR— cassius ? (@timmyswift13) September 7, 2023

“LACY adalah syurga dan pasti tentang Taylor Swift,” seseorang menulis di X (dahulu Twitter). “Mengidolakan Taylor adalah mimpi ngeri yang berpakaian seperti mimpi siang. Dia terlalu popular. Olivia tidak tahan dengan skrutini media yang konstan dan perbandingan lagi.”

Teori Dua: Sabrina Carpenter

Single debut Rodrigo dikhabarkan tentang Carpenter, dan lirik lagu itu dengan jelas menyatakan, “Kamu mungkin bersama gadis pirang itu/ yang selalu membuatku ragu/ dia jauh lebih tua dariku/ dia segala yang aku tidak yakin.” Para peminat mengemukakan teori bahawa lagu baru tentang merasa rendah diri tentang wanita lain bermaksud dia sekali lagi bercakap tentang Carpenter. “Saya rasa lacy adalah tentang [Carpenter] kerana dia iri hati dengan rupa parasnya mungkin??” seorang pengguna media sosial memposting ke X. Para peminatnya juga menggunakan baris Bardot untuk menjustifikasi spekulasi mereka. Walau bagaimanapun, khabar angin ini kurang mendapat sambutan memandangkan ketiga-tiga pihak kelihatan telah bergerak dari drama dan Rodrigo telah amat berhati-hati untuk tidak mendedahkan subjek sebenar muziknya.

i think lacy is about sabrina carpenter.. because shes envious of her looks maybe?? and compliments her.. shes complimented her previously on Happier too.. she also mentions ribbons in Lacy which shes been pictured wearing (doesnt 100% mean its her) #GUTS pic.twitter.com/3F7ooVAnjx— Trapz メ0 (@Tr4pzzz) September 8, 2023

Teori Tiga: Wanita yang Tidak Dinamakan

Mesej keseluruhan lagu menunjukkan bahawa Rodrigo tidak yakin dengan penampilannya ketika dia membandingkannya dengan wanita bernama “lacy.” Tetapi cara dia menyanyikannya mencadangkan, kepada sesetengah pendengar, sedikit homoerotik. Terdapat deskripsi tentang betapa cantiknya wanita ini, dengan kulitnya “seperti puff pastry” dan bagaimana minyak wangi yang dia pakai “berbau sepanjang masa.” Juga dalam outro lagu itu, dia menyanyi, “Aku hanya benci kau baru-baru ini/ Dan aku benci mata cemburuku dan betapa sukarnya mereka jatuh cinta padamu.” Pengguna media sosial mengambil lagu itu sebagai pengakuan Rodrigo: “jika anda menafikan [seksualiti Rodrigo] selepas dia mengeluarkan lacy, ANDA MELAKUKAN HAL YANG SAMA YANG MENYEDARI KIT CONNOR,” seseorang memposting di X, membandingkan situasi dengan bintang Heartstopper, yang dituduh queerbaiting dan kemudian merasa perlu untuk mengakui dirinya sebagai biseksual memandangkan semua skrutini awam