Bagaimana Album Baru Bad Bunny Membincangkan Melempar Telefon dan Lubang Lain Kemasyhuran

Bad Bunny performing in front of a crowd

Bad Bunny mungkin merupakan bintang pop terbesar di dunia—dan dia memang mempunyai lebih banyak aliran di Spotify tahun lalu berbanding Beyoncé atau Taylor Swift. Dia telah melancarkan lima album studio dalam tempoh yang sama, termasuk dua album dan satu kompilasi album pada tahun 2020 sahaja. Tetapi pencapaian ini hanyalah kesan sampingan bagi mendapatkan peluang untuk melakukan apa yang dia sukai paling: berrap, bernyanyi, reggaetoning, perreando, haciendo lo que le da la gana. Tidak dijangka, tetapi seperti yang jelas dalam album terbarunya, Nadie Sabe Lo Que Va a Pasar Mañana, dia tidak menjangkakan tahap kemasyhuran sebegini. Mungkin dia mahu pada satu ketika—ketika melancarkan album studio pertamanya pada tahun 2018, X 100pre, tetapi menerusi 22 trek yang mengekalkan jejak daripada inti trap kasarnya yang pertama, kini dengan sudut pandang yang lebih sinis dan berpolisi, Bad Bunny mendedahkan dia tidak menyedari ia akan menjadi sebegini: menelan habis, tidak terlepas, menyesakkan.

Bagi bintang super, ini bukanlah sesuatu yang baru. Pasti terdapat satu ketika dalam kerjaya setiap bintang pop apabila mereka terpaksa berhadapan dengan akibat kemasyhuran, apabila beban menjadi yang teratas menembusi muzik mereka. Kita baru-baru ini melihatnya dalam album Olivia Rodrigo GUTS, khususnya dalam lagu “Making the Bed”, di mana dia bernyanyi tentang kesukaran mendaki kemasyhuran pada usia muda. Billie Eilish juga melakukan yang sama dalam “Getting Older”, trek pembuka album sophomore-nya Happier Than Ever. “Things I once enjoyed just keep me employed now,” dia menyanyi tentang berjuang dengan sisi gelap kemasyhuran.

Bad Bunny telah tiba pada saat yang sama. Dengan kedudukan itu datangnya jumlah pengawasan yang tidak terkira tidak kira apa. Dalam Nadie Sabe Lo Que Va a Pasar Mañana, dia menyatakan dia sudah tidak peduli dengan apa yang orang lain fikir tentangnya. Ke depannya, setiap keputusan yang akan dibuat adalah untuk dirinya sendiri.

“You’re not my real fan, that’s why I threw your phone”

Pada Januari, Bad Bunny terjebak dalam kontroversi apabila seorang peminat direkodkan melompat di hadapan bintang Latin terbesar itu ketika dia berjalan dan merakam video selfie di tengah-tengah kekacauan. Dia mengambil telefon daripada tangannya dan melemparkannya ke dalam semak-semak berhampiran, mengecewakan ramai peminatnya dan mengubah imej awamnya.

Penyanyi itu menangani insiden itu pada trek pembukaan album baharu, “Nadie Sabe”, menyanyi, “Tú no ere’ mi fan real, por eso te tiré el celular / A los reale’ por siempre los voy amar.” “You were not my real fan, that’s why I threw the cell phone / The real ones, I’ll always love.”

Ini bukanlah kali pertama dia bercakap tentang insiden itu. Dia menangani insiden itu dalam wawancara dengan Rolling Stone, mengatakan, “Pada akhirnya, saya tidak peduli dengan apa yang orang fikirkan.” Tetapi ucapan yang dia berikan semasa persembahan Coachella tahun ini menunjukkan bahawa dia semakin jemu dengan orang bercakap tentang dirinya atau kehidupannya.

“You’re not going to know me from a video on TikTok, an interview, or what people are saying about me,” katanya di atas pentas salah satu festival terbesar di dunia itu. “If you want to get to know me, I’ll invite you over to my house for a beer.”

Selama bertahun-tahun, peminat Bad Bunny telah mengenal pastinya melalui muzik dan dia suka ia kekal demikian.

@jaxxchismetalk

Bad Bunny Coachella Speach English Translation #badbunny #badbunnypr #benito #benitomartinezocasio #puertorico #puertorico?? #elapagonbadbunny #elapagon #coachella2023 #coachella #badbunnycoachella2023 #kardashiansjenner #kendall #kendalljenner #chismetok #gossip #chisme